Dadaaah Ngemut Jempol!

Horeee! Ada yang udah berhenti ngemut jempol … udah 2,5 bulan, lho! (ノ^-^)ノ

Yang bikin sukses adalah … cabe? Bukaaan! Kunyit? Bukan juga! Plester? Mboten, itu juga tidak sukses, Jeng!

Sebenarnya aku udah lama menyerah, gak mau ngingetin Luna lagi soal giginya yang sedikit tonggos itu atau jempolnya yang sudah mengapal. Udah pasrah sambil kadang-kadang berdoa, semoga si gendhuk sadar sendiri pas umurnya udah 7-8 tahunan gitu (ibu yang pesimis).

Eh, pada suatu hari di bulan Mei, ada laporan dari hoikeun, eh, hoikUEn (jadi berasa seperti bahasa Sunda) alias tempat penitipan anak, bahwa Luna berbenturan cukup keras dengan temannya sampai hidungnya mimisan.

Luna kutanya, “Masih sakit?”

“Enggak,” jawab Luna, “tapi giginya sakit.”

Biasa tuh, pikirku. Didiemin aja, entar lama-lama juga hilang. Nggih?

Ternyata oh ternyata, kira-kira seminggu setelah kejadian itu, kutemukan salah satu gigi Luna menggelap. Tepatnya, gigi upper incisor kanan, kata Thompson. Langsung bikin janji dengan dokter. Kebetulan ada klinik yang baru buka dan peralatannya tampak canggih.

Pertama kali ke sana, Luna menolak dengan hebat, gak mau buka mulut sama sekali (=^_^=)

Biar gak rugi waktu (soalnya perawatan buat anak gratis), aku minta diperiksa, deh. Kebetulan karang gigi sudah mantap bertengger di gigi di bawah pemerintahan koloni bakteri.

Nah, di rumah kami berusaha membujuk Luna lagi supaya mau diperiksa. Alhamdulillah, pekan berikutnya Luna sudah mengikhlaskan giginya diperiksa. Hasilnya, dokter meminta kami mengamati dulu selama 6 bulan. Saat ini gak ada yang perlu dilakukan karena Luna masih kecil dan gak ada keluhan ngilu lagi.

Dokter juga menunjukkan beberapa gambar gigi yang pernah terbentur. Katanya, untuk kasus seperti Luna, ada 3 kemungkinan:
1) Gigi dewasa bisa tumbuh normal
2) Gigi dewasa tumbuh normal, tapi warnanya agak kekuningan
3) Gigi dewasa tidak sempurna

Baiklah, mari kita lihat beberapa bulan ke depan.

Btw, Luna ngemut jempolnya cuma sebelum tidur dan pas tidur. Mungkin gak susah2 amat sih berhenti, dibandingkan kalo ngemutnya pas sadar. Jadi, waktu dikasih tahu kalau kebiasaan ngemut jempolnya akan berakibat makin buruk terhadap giginya yang menghitam itu, Luna langsung menurut.

Yang jelas sih, setelah sukses berhenti ngemut jempol ini, gigi Luna yang sempat tonggos udah gak maju2 amat (ternyata keajaiban itu bisa terjadi), kuku jempolnya bisa tumbuh untuk pertama kalinya setelah 5 tahun, dan kapal di jempolnya menghilang. Banzaaaaai! \(^O^)/

About Dina Faoziah

An Indonesian mother. Supports personalized education. Sees school merely as one of the vehicles to achieve dreams.

15 Responses to “Dadaaah Ngemut Jempol!”

  1. yee….
    yang masih ngemut jempol….^_^
    udah bisa puasa 1/4 hari belum…??
    oh ya..
    gimana ramadhan di jepang mbak?
    ada tarawih bareng nggak kayak di indonesia…?
    maaf lahir bathin juga ya mbak… sebelumnya..
    salam buat luna yang imut..

    • Luna belum belajar puasa, Tante Yona :P Masih bersantai, hehehe… Daku dulu mulai puasa SD, kok. Gak mau nyepet2in, hihihi… #alesan

      Ramadan di Jepang … alhamdulillah. Damai dalam kesunyian, tanpa bunyi2an dari pengeras suara yang biasa kita dengar di Indonesia. Tarawih bareng di asrama mahasiswa asing ada, tapi cuma laki2, hihihi… (ノ^-^)ノ

      Maaf lahir dan batin juga, Yona! Semoga Ramadan tahun ini penuh berkah buat Yona sekeluarga, aamiin!

  2. Waaaa..hebat Luna ! Bener gitu Mba bisa “normal” sendiri jempolnya ? kaysan kukunya sih tumbuh, tapi datar dan kapalan sedikit buku jarinya. Plester juga kurang mempan sih, bisa dicopot. Jadi aku yang pengangin tangannya kalau mau bobo. Tapi suka kecolongan kalau malam-malam..hehehe..
    Bisa ya ditunggu sampai mengerti ? Keponakanku ada sampai sekarang (8tahun) masih aja dan jempolnya super duper rusakkk, jadi parno.

    • Bisa, Git! Bekas kapalannya masih ada memang, tapi udah halus lagi kulitnya. Bener2 beda sama dulu, wakakak…

      >>Bisa ya ditunggu sampai mengerti ?

      Nah, itulah, daku juga gak ngerti, Git ToT… Anak ‘kan beda2 yak, ada yg gampang berhenti, ada yg susyah.

      Sebenernya daku sempet bilang, kalo sebulan gak ngemut jempol lagi, hadiahnya ke Disneyland #penyuapan

      Akhirnya gak jadi sih, karena aku bilang, “Supaya menghemat kita gak jadi ke Disneyland, ya. Sebagai gantinya kita main2 ke tempat Nasmah.” (temennya Luna di Chiba)

      Gitu deh, hahaha…

      Baiklah, mulai sekarang menyiapkan anggaran buat ke Dalian tahun depan! (ノ^-^)ノ

    • Siip deh..kita tunggu di Dalian *big grin*

    • Hahaha… dari Dalian ke London, ya Git :D

  3. haha, Luna lucu banget siih
    Alhamdulillah kalo Luna udah ga ngemut jempol lagi
    jangan kayak adek tante Kiky Lun
    ampe sekarang umurnya 19 tahun masih suka ngemut :((
    huhu…

    • Wah, pasti susah yah berhenti ngemut jempol bagi sebagian org ToT…
      Aku dulu juga pernah baca2 kisah org dewasa yg gak bisa berhenti ngemut jempol.

      Makasih, Tante Kiky!!!

  4. waaah,, salut banget ada ibu kaya mbak Dina inii..
    bener-bener inspirator mommy!!
    kalian tinggal di jepang ya mbak??

  5. Mba Din, lama ga maen2 ke sini.. Ih amaze, tongkrongan WPnya keren euy. Seneng ya Luna udah ga ngemut2 lagi tangannya. Nah one day kalo dah jadi emak, story2 tentang Luna bakal jadi salah satu referensi. :)

  6. eh buru2 ngetik, ralat…. namaku Efi, bukan efiteai :D

    • Tentu saja daku mengetahuinya, Efi, hihihi…

      Ini baru diutak-atik, belum selesai. Kayaknya sih soal layout hampir menyerah, hahaha…

      Iya, alhamdulillah, bahagia banget Luna nggak ngemut jempol lagi. Bagaimanakah kisah kasihnya Efi? *tringtring

  7. Hyahahahaha, Vadhil berhenti ngenyot itu umur 3 tahun karena giginya patah akibat ngenyot yg tll dahsyat, jd skrg ompong dan aku bilangin kalo ngenyot terus maka bisa jadi semua giginya patah (bukan nakut2in, lha aku jg kaget kok giginya sampe patah krn enyotan itu), trs dlm hitungan hari dia berhenti ngenyot, pdhl dulu susah bgt minta dia berhenti ngenyot.

    • Ck ck ck… ngenyot sampe giginya patah! Coba dicek ke dokter anak, Lil, siapa tau Vadhil masih punya keturunan Iron Man, hahaha…

      Berhenti ngemut itu ternyata macem2 faktornya yak :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 33 other followers

%d bloggers like this: